google0bd4cb5486ad7f54.html Sesi#21: Kejatuhan Babel dan Perjamuan Kawin Anak Domba

© 2023 by AHFA. Proudly created with Wix.com

  • Grey Pinterest Icon
  • Grey Instagram Icon
  • Grey LinkedIn Icon
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Twitter Icon
  • michael@adventvision.com

Sesi#21: Kejatuhan Babel dan Perjamuan Kawin Anak Domba


Gambaran Umum


Wahyu 11:18 menguraikan paruh kedua kitab ini dalam tahapan tahapan:

"Bangsa-bangsa marah" menggambarkan penegakan ibadah oleh kombinasi dari kekuatan agama dan sekuler bersama-sama bersatu dalam Wahyu 13.


Wahyu 17 akan menjelaskan lebih rinci tentang bagaimana persatuan ini terbentuk. Kekuatan agama - yang dilambangkan oleh seorang wanita bernama Babel - akan mendapatkan dukungan dari kekuatan sekuler yang dilambangkan dengan air sungai Efrat, tujuh kepala atau raja, atau 10 tanduk.


"Murka Allah" adalah respon Allah terhadap kemarahan bangsa-bangsa di akhir sejarah dunia. Tujuh malapetaka yang dicurahkan. Hasil murka Allah adalah jatuhnya Babel, dijelaskan secara rinci dalam Wahyu 18. Jatuhnya Babel diberikan kepada kita sebanyak tiga kali oleh Yohanes, masing-masing memberikan kita perspektif dan simbolisme yang berbeda.




Jatuhnya Babel


Wahyu 18

Ada lima bagian Wahyu 18:


  • 1.Situasi Babel sebelum kehancurannya, di mana kebinasaannya telah diucapkan tapi tidak dieksekusi (ayat 1-3).


  • 2.Sebuah kalimat tentang Babel yang menggambarkan hasil penyelidikan surgawi memprediksi akibat-akibatnya, yang juga termasuk seruan untuk keluar sebelum kejatuhan Babel (ayat 4-8).


  • 3.Pelaksanaan kebinasaan Babel, yang mencakup kalimat "dalam satu jam" sebanyak tiga kali - mirip seperti lonceng yang berdentang - dan tiga kelompok yang berkabung atas kejatuhannya (ayat 9-19).


  • 4.Umat ​​Allah merayakan kejatuhan Babel (ayat 20).


  • 5.Kebinasaan, kejatuhan dan eksekusi diceritakan lagi dan dirayakan (ayat 21-24).



Malaikat itu menyatakan jatuhnya Babel

Baca Wahyu 18:1-3


Pasal ini dimulai dengan malaikat lain yang berseru, seperti dalam Wahyu 14: 6-12 dan Wahyu 10: 1-7. Malaikat itu datang dari surga dan, dengan kewenangan yang besar, atas nama Allah , mengumumkan kepada seluruh dunia .


Cahayanya meliputi seluruh bumi dan merupakan kesempatan terakhir bagi mereka yang diam di bumi untuk menerima Injil Tuhan. Ini adalah deskripsi terakhir dari pesan besar terakhir dari Allah - pesan positif terakhir untuk umat Allah dan pesan negatif terakhir untuk dunia.


Pada saat ini, umat Allah masih ditemukan didalam Babel. Tetapi "jatuhnya Babel" adalah karena dia menjadi rumah bagi roh dan burung najis (lihat Wahyu 18: 2).


Deklarasi tersebut merupakan proklamasi Injil dan tentang kondisi spiritualnya (lihat Wahyu 14: 8).

Negara Babel adalah pembalikan total dari kondisi aslinya dan mengejutkan bagi sebuah organisasi yang mengkalim berada di sisi Allah!


Ada komponen spiritual yang kuat di Babel - tetapi kekuatannya datang dari katak yang melakukan keajaiban yang menipu (lihat Wahyu 16: 1-14).


Perzinahan adalah karena persekutuan yang dibuat dengan kekuatan dunia (lihat Wahyu 18: 3).


Dalam Wahyu 17, penekanannya terhadap pesekutuan agama-politik. Sekarang termasuk juga ekonomi, sebagaimana yang diisyaratkan sebelumnya dalam boikot terhadap mereka yang tidak memiliki tanda binatang (lihat Wahyu 13:16, 17).


Wahyu 18 menggambarkan motivasi agama, politik dan ekonomi dalam persatuan tersebut. Para pedagang didunia telah menjadi kaya dengan ikut terlibat bersama Babel.




Panggilan untuk meninggalkan Babel

Baca Wahyu 18:4-8

"Lalu aku mendengar suara lain dari sorga berkata: 'Pergilah kamu, umat Ku, agar kamu tidak mengambil bagian dalam dosa-dosanya, supaya kamu jangan turut menerima malapetaka-malapetaka nya'" (ayat 4).


Suara itu berbicara tajam kepada umat Allah yang masih tinggal di Babel. Agar mereka tidak hanya duduk di pagar dalam batas neutral, tetapi untuk mengambil sikap tegas di sisi kebenaran dan Allah. Ini adalah pertemuan final dan lengkap dari konfederasi umat Allah yang sejati.


Dalam Perjanjian Lama, Lot menjadi melekat ke Sodom meskipun ia percaya pada Allah yang benar. Ketika tiba saatnya Sodom untuk dihancurkan, adalah penting bagi Lot untuk meninggalkan dan tidak berlama-lama, dengan demikian menghindari diidentifikasi dengan kota yang akan dihancurkan.


Dalam kitab Wahyu, siapa pun yang tetap hidup di Babel zaman akhir akan berakhir dengan konfederasi anti-Tuhan. Hati mereka mungkin tidak berada dalam penipuan tetapi mereka takut kehilangan status atau manfaat ekonomi.

Hari besar penghakiman dunia adalah sebelum kedatangan Yesus yang kedua. Kejahatan Babel tidak terhingga dan hukuman yang diberikan (lihat Wahyu 18: 5).


Tuduhan yang ditetapkan kepada nya sudah terbukti dan kehancuran diumumkan sebagai hasil dari penghakiman pra-advent diberikan sebelum kejatuhannya secara fisik.


Keadilan yang dijelaskan dalam Wahyu 18: 6 tampaknya didasarkan pada saksi jahat, seperti yang ditemukan dalam Perjanjian Israel Lama (lihat Ulangan 19: 16-19).


Hukuman terhadap yang memberi sumpah palsu adalah hukuman yang seharusnya dijatuhkan kepada pihak yang bersalah.


Dalam kitab Wahyu, Babel menuduh umat Allah di pengadilan duniawi dan sekarang akan menerima hukuman di pengadilan yang lebih tinggi sesuai dengan perilakunya di pengadilan duniawi.


Hal ini bukanlah balas dendam tapi keadilan, hukum dan dengan penuh perhitungan. Babel akan menerima dua kali ganda atas kejahatan ganda, yang berarti hukumannya akan maksimum dan final (lihat Yeremia 16:18, 17:18).


Kemuliaan dan kemewahan Babel datang dengan mengorbankan orang lain, dan merupakan dasar untuk tuduhan dan hukuman kepadanya (lihat Wahyu 18: 7).


Kesombongan ketika melakukan tindakan kriminal adalah pemberontakan terhadap Allah yang Adil. dia menantang Allah untuk mengambil buah dari kejahatannya.


Deskripsi dalam Wahyu 18: 7 memantulkan deskripsi Yesaya tentang kejatuhan Babel dalam Yesaya 47: 7-9. Babel memiliki iman yang tidak perlu diragukan lagi yang bersumber dari dalam dirinya sendiri - yang artinya sejajar dengan kurangnya iman pada Tuhan.


Wahyu 17 dan 18 memberikan latar belakang yang mengarah kepada Jatuhnya malapetaka. Karena Allah telah menilai dia, tulah-nya akan datang. Pelaksanaan penghakiman masih akan terjadi didepan.




seorang malaikat berseru dengan nyaring “ babel sudah rubuh, tak akan bangkit lagi.


Meratapi kejatuhan Babel


Baca Wahyu 18: 9-19

Ada tiga rangkaian ratapan tentang kehancuran Babel yang dimulai dengan "Celakalah" dan diakhiri dengan kalimat yang dimulai dengan "dalam satu jam."


  • Para penguasa politik dunia menyebabkan kerusakan Babel (lihat Wahyu 17:16), namun mereka juga berkabung atasnya (lihat Wahyu 18: 9, 10). Hal itu dilakukan dengan kemarahan lalu kemudian, hilangnya kekuasaan dan kekayaan menjadi nyata. Tindakan yang dilakukan dalam kemarahan, nafsu dan mabuk-mabukan memiliki nilai jangka pendek dan segera penyesalan terjadi.


  • Para pedagang dari dunia yang secara aktif terlibat dalam perdagangan dengan pelacur dan mengambil keuntungan dari perdagangan itu. Banyak barang yang diperdagangkan dan mereka meratapi kerugian ekonomi yang luar biasa (lihat Wahyu 18: 11-16).


  • Seruan akhir yang puitis kepada kelompok ketiga: kapten kapal laut yang mengangkut barang-barang milik para pedagang. Kekayaan Babel adalah mesin kekayaan mereka (lihat Wahyu 18: 17-19).


Depresi ekonomi di seluruh dunia adalah akibat dari kejatuhan Babel . Tangisan tersedu" "Kota manakah yang sama dengan kota besar ini?": (Wahyu 18:18).


Babel diperlakukan seperti Allah dan Kristus, namun raja-raja, pedagang dan kapten laut dunia yang menyesal atas kejatuhannya. Mereka yang mengidentifikasikan diri dengan Babel dengan cara apapun akan binasa dengan dia (lihat Wahyu 18: 4).


Banyak - yang seperti raja, pedagang dan pelaut dari pasal ini - tidak berkomitmen untuk agenda Babel di dalam hati mereka. Mereka bekerja sama dengan dia sekedar untuk membuat kehidupan mereka lebih baik di bumi ini.


Bersukacita dalam keadilan

Tetapi ada kelompok keempat. Sementara sebagian meratapi kejatuhan Babel, yang lain bersukacita: "Bersukacitalah atas dia, hai sorga!Bersukacitalah, orang-orang kudus, rasul-rasul dan nabi-nabi! Tuhan telah menghakimi dirinya menggunakan cara yang sama dia memperlakukan Anda "(Wahyu 18:20).


Babel telah membuat keputusan yang tidak adil dan memenjarakan mereka dengan tuduhan yang tidak adil. Ketidakadilan itu sekarang berbalik. Adalah wajar untuk bersukacita ketika penindas kehilangan kekuatannya.


Semua pengadilan duniawi - termasuk pengadilan tertinggi dari setiap negara - dapat mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi akhir zaman yaitu penghakiman Allah.


Keadilan akan datang, bahkan jika kita menemukan diri kita dalam situasi di mana tidak ada yang benar. Tuhan akan mengatur kembali segala sesuatu yang telah salah.


Kejatuhan terakhir diceritakan kembali dan dirayakan


Baca Wahyu 18 : 21 - 24

"Dan seorang malaikat yang kuat, mengangkat sebuah batu sebesar batu kilangan, lalu melemparkannya ke dalam laut, katanya: "Demikianlah Babel, kota besar itu, akan dilemparkan dengan keras ke bawah, dan ia tidak akan ditemukan lagi'" (Wahyu 18: 21).


Latar belakang Perjanjian Lama berasal dari Yeremia 51: 59-64. Tetapi, dalam kitab Wahyu, jatuhnya Babel adalah musim gugur terakhir dan hal itu tidak akan pernah ditemukan lagi. Kejatuhannya adalah total dan sempurna: tidak ada musik, orang bekerja, produksi pangan, lampu atau pernikahan (lihat Wahyu 18: 2-22).


Penting untuk diingat bahwa dosa tidak akan bertahan selamanya. Dalam Wahyu, Allah berurusan dengan dosa sepenuhnya dan dengan tuntas. Dosa tidak akan muncul lagi.


Perihal tangisan "berapa lama" dari umat Allah dibawah altar dalam meterai yang kelima (lihat Wahyu 6: 9-11) sudah dijawab pada kejatuhan akhir Babel.




Undangan untuk dua perjamuan makan malam


Wahyu 19

Wahyu 19 merangkum seluruh tema dari berbagai bagian dari Kitab Wahyu dan rekapitulasi adalah alat yang konsisten.


Ayat 1-10 adalah selingan sebelum kita melanjutkan dengan Armageddon dan membawanya kepada kegenapan akhirnya pada ayat 11-21.


Di sini kita memiliki penampilan Kristus sebagai pahlawan raja , untuk berperang atas nama umat-Nya dan menghancurkan orang-orang yang masih dibiarkan hidup setelah malapetaka dan pertempuran antara sesama mereka.


Dalam Wahyu 19, ada dua makan malam:


  • 1.Pernikahan perjamuan Anak Domba. Ini adalah hadiah bagi mereka yang telah setia mengikuti Anak Domba.


  • 2.Undangan diberikan kepada burung pemangsa untuk berpesta daging orang fasik setelah pertempuran Armageddon.

Kita melihat para pengikut Yesus digambarkan dalam citra yang berbeda:

  • Pertama, mereka adalah pengantin (lihat Wahyu 19: 7);


  • Kemudian, tamu di pesta pernikahan (lihat Wahyu 19: 9);


  • Kemudian mereka adalah tentara (lihat Wahyu 19:14). Perhatikan tentara ini berpakaian lenan halus, putih dan bersih, yang merupakan gaun yang sama seperti pengantin (ayat 7, 8). Gambaran adegan yang sama ini dijelaskan dalam Wahyu 17:14, yang menyatakan (seperti halnya Wahyu 19:16) bahwa orang yang memenangkan pertempuran adalah "Raja segala raja dan Tuhan segala tuhan" dan pengikut setia-Nya bersama dengan-Nya dalam pertempuran, sekarang digambarkan sebagai menunggangi kuda putih.


Wahyu 19: 1-5 menggambarkan luapan emosi - dan perayaan - orang benar karena mereka melihat kehancuran musuh


Kata "Hallelujah" yang digunakan dalam ayat-ayat ini adalah gabungan kata Ibrani dari Halal (untuk memuji) dan Yah (Yahweh). Itu kata yang diadopsi oleh orang-orang Kristen yang mula-mula dan menjadi ekspresi umum untuk memberikan pujian kepada Allah.


Bahasa ini berasal dari adegan ruang tahta Wahyu 4. Kumpulan besar orang banyak mungkin sama dengan yang digambarkan dalam Wahyu 7: 9-17.


Kumpulan besar orang banyak ini terdiri dari orang-orang yang berdiri untuk Tuhan pada hari Tuhan dan bertahan dalam kesusahan besar.


Dalam Wahyu 19: 6-10, gambaran tentang umat yang setia berubah fokus, sekarang mereka digambarkan sebagai mempelai Kristus dan memberikan undangan untuk perjamuan pernikahan.

Sekali lagi, orang banyak bersukacita.


Pernikahan yang dibuat di surga


Peristiwa yang megah dalam sejarah ini - Kristus dan gereja-Nya bersatu dalam pernikahan - dijelaskan dalam bahasa pernikahan Ibrani:


  • Dimulai dengan acara pertunangan, yang berlangsung dirumah ayah dari pengantin wanita. Calon pengantin pria bersama ayahnya datang ke rumah pengantin perempuan dan ayahnya untuk upacara pertunangan. Ada emas kawin yang harus dibayar untuk pengantin wanita.


  • Pengantin pria kembali ke rumah ayahnya dan mempersiapkan tempat tinggal - biasanya pada properti ayahnya - dimana dia dan istrinya akan hidup dan bertani. Pengantin wanita tetap di rumah ayahnya untuk mempersiapkan dirinya untuk menjadi pengantin yang sehat dan terhormat. Satu-satunya kontak diantara mereka selama ini adalah melalui mediator.


  • Pengantin pria menjemput istrinya di rumah ayahnya dan membawanya ke rumah ayahnya, di mana pesta pernikahan berlangsung.


Dengan cara yang sama, Yesus meninggalkan rumah Bapa-Nya di surga untuk datang ke bumi dan akan bertunangan dengan mempelai-Nya, yaitu gereja. Dia membayar mas kawin dengan nyawa-Nya sendiri.


Ia kembali ke surga untuk mempersiapkan tempat untuk pengantin - Nya (lihat Yohanes 14: 1-3) sementara pengantin wanita tetap di bumi, mempersiapkan diri. Sementara itu, mereka hanya melakukan kontak melalui mediator - yaitu Roh Kudus.


Pada akhir sejarah bumi, Yesus meninggalkan rumah surgawi-Nya untuk datang ke bumi untuk pengantin-Nya dan membawanya kembali ke rumah Bapa-Nya, di mana Dia telah menyiapkan tempat.


Ketika tempat dan pengantin keduanya telah siap, pernikahan berlangsung. Pengantin wanita telah membuat dirinya siap selaras dengan pernikahan Ibrani dan merupakan fokus dari bagian itu.




Gaun Pengantin

Pengantin wanita mengenakan kebenaran Kristus dan kehidupan saleh yang selaras yang telah dipraktekkannya: "Kain linen halus, terang dan bersih, diberikan untuk dia pakai."

Kain linen halus melambangkan kesalehan umat Allah (lihat Wahyu 19: 8).


Pakaian ini dibedakan dari Babel 's dengan menjadi berkilauan dan bersih. Dan tampaknya ada hubungan bahasa antara gaun pengantin dan kualitas dari Yerusalem Baru.


Pengantin wanita dari Yesus dan Yerusalem Baru disebutkan sebagai entitas yang sama ketika umat Allah hidup di dalamnya.


"Perbuatan Benar" adalah istilah khusus (lihat Wahyu 15: 4). Ini bukanlah perbuatan yang berhubungan dengan hukum, kebenaran dicatat oleh Paulus dalam Roma 5:18.


Dalam Perjanjian Lama, perbuatan yang benar adalah salah satu yang berfungsi selaras dengan perjanjian. Mereka benar sesuai dengan hukum-hukum Allah atau masyarakat.

Dalam kitab Roma, Kristus melakukan apa yang benar. Perbuatan-Nya yang benar dapat diperhitungkan kepada umat-Nya, sehingga umat-Nya dicatat secara hukum seperti Kristus. Ada hubungan yang intim antara kesetiaan Allah dan umat-Nya.


kebenaran Kristus yang diperhitungkan adalah yang dipakaikan pada mereka tetapi gaun pengantin adalah tindakan benar yang telah mereka lakukan.


iman Yesus menjadi iman umat-Nya, menuntun mereka ke dalam penurutan.

Mereka mungkin dapat melakukan hal-hal tanpa bantuan Allah, tetapi umat-Nya harus tenggelam dalam Kristus sehingga perbuatan mereka meniru perbuatan dari Yesus.


Kain Lenan halus itu diberikan kepadanya untuk dipakai. Mempelai wanita dari Anak Domba di akhir sejarah memakai "perbuatan yang benar dari orang-orang kudus" seperti jubah.


Sementara terlihat dari luar, namun hal itu mewakili sesuatu yang lebih dalam dan bahkan lebih penting yaitu karakter. Tindakan luar timbul dari dalam.


Sukses akan terbukti lebih soal karakter daripada keterampilan atau keberuntungan.

Perbuatan yang benar dari gereja adalah bagian penting dari Armageddon, sedemikian rupa sehingga umat Allah yang benar digambarkan sebagai menyertai Kristus ketika dia maju untuk berperang dalam pertempuran Armageddon.


Mereka juga digambarkan bersama Domba di Wahyu 17:14 saat Dia maju dalam pertempuran ini.


Mereka tidak diselamatkan oleh kesalehan mereka tetapi mereka adalah bagian dari persenjataan yang digunakan oleh Allah untuk mengalahkan Iblis (lihat Wahyu 12:11).


Penurutan yang setia kepada hukum perjanjian tanpa paksaan adalah cara untuk membuktikan bahwa iblis salah dalam tuduhannya kepada Allah dan umat-Nya.

Kehidupan yang kita jalani membuat kita siap hanya ketika mencerminkan pekerjaan Injil.


Umat ​​Allah melakukan perintah-perintah-Nya ⎯ bukan untuk mendapatkan keselamatan tetapi adalah hasil keselamatan yang mereka telah tenerima didalam Yesus.


undangan pengantin untuk perjamuan pernikahan

Apakah pengantin Anak Domba diundang ke perjamuan pernikahan sebagai pengantin atau hanya sebagai tamu undangan? (Lihat Wahyu 19: 9).


Hal ini tampaknya menjadi undangan yang membingungkan. Biasanya anda tidak mengundang pengantin wanita untuk menghadiri perjamuan pernikahannya sendiri.


Tujuan Yohanes adalah untuk menggambarkan pengalaman umat Allah yang benar dari berbagai perspektif: yaitu sebagai pengantin wanita dan sebagai tamu.


Kita tidak perlu menggunakan logika terlalu jauh ketika berhadapan dengan bahasa kiasan. Sebagaimana yang telah kita lihat, Yohanes sering mencampur metafora dan simbol nya.


Acara pernikahan belum berlangsung - itu baru diumumkan dalam Wahyu 19: 9.Kita harus menunggu sampai Wahyu 21, ketika mempelai itu dipersatukan dengan pengantin-Nya.


karunia nubuat

Dalam Wahyu 19:10, kesaksian Yesus kembali disebutkan (lihat Wahyu 12:17) sebagai roh nubuat.


Kami melihat sebelumnya bagaimana kesaksian Yesus adalah karunia nubuat dijelaskan dalam Wahyu 1: 1, ketika Yohanes menunjukkan hal-hal yang harus segera terjadi.


Ungkapan ini berbicara tentang karunia nubuat, di mana Allah memberikan kepada orang-orang tertentu kemampuan bernubuat yang tidak tersedia pada orang-orang biasa.


Karunia ini adalah saksi kepada Yesus, karena itulah yang nabi yang sesungguhnya dipanggil untuk lakukan.


Penunggang kuda putih


Dalam visinya, Yohanes naik melalui pintu gerbang ke surga (lihat Wahyu 4: 1).


Yesus sekarang turun ke bumi melalui gerbang yang sama untuk menaklukkan, seperti yang Ia lakukan pada meterai pertama (lihat Wahyu 6: 2).


Dia adalah "setia dan benar" (lihat Wahyu 3:14) dan mata Yesus adalah seperti nyala api (lihat Wahyu 1:14).


Ini adalah perang yang melibatkan keadilan dan eksekusi atas perjanjian.

Hal ini wajar karena bumi penuh dengan pertumpahan darah dan penindasan. Dia melakukan apa yang dituntut oleh hukum, bukan sebagai komandan militer yang menaklukkan.


Hal ini juga menandai kemajuan dalam karir Yesus.


Mahkota dalam Wahyu 19:12 adalah mahkota "diadems" - yaitu mahkota Raja dibandingkan dengan mahkota Stephanos - yaitu mahkota kemenangan pertandingan Olympic yang dikenakan oleh pengendara kuda putih dalam Wahyu 6: 2.


Kekuasaan Yesus terbatas ketika berada di bumi. Banyak orang menolak untuk menjadi warga kerajaan-Nya. Tetapi ketika Dia datang untuk menyelamatkan orang-orang benar, Dia diberi wewenang untuk memerintah tanpa tertandingi.

Naga mengaku berkuasa dan memakai banyak mahkota (lihat Wahyu 12: 3).Tetapi Yesus membuka kepalsuan itu.


Otoritas Yesus atas bumi didirikan oleh salib. Oleh darah-Nya, Dia sekarang memerintah dan, oleh kewenangannya, Ia menyelamatkan orang-orang benar. Oleh darah-Nya, Dia berurusan dengan orang-orang yang menumpahkan darah para pengikut-Nya yang sejati.

Hanya dalam tulisan-tulisan Yohanes , bahwa Yesus disebut sebagai "Firman." 


Dalam perlambangan Wahyu - yang terpanggil, dipilih dan yang setia - bergabung dengan "Firman" dalam pertempuran terakhir (lihat Wahyu 17:14, 19:14).


Tetapi fokusnya adalah jelas kepada Yesus. Pernyataan dalam ayat 15 "keluar dari mulut-Nya datang pedang tajam" adalah luarbiasa.


Pertarungan ini bukanlah pertempuran dengan pedang literal tapi dengan ide-ide. Cara Setan terbukti salah di mata alam semesta.

Yesus kini berurusan dengan apa yang tersisa dari kehancuran konfederasi di seluruh dunia yang digambarkan dalam Wahyu 17 dan 18. Pengirikan buah anggur adalah kiasan untuk menggambarkan orang fasik (lihat Wahyu 14:19, 20).


Dalam Wahyu 19: 17-21, tentara dibumi berkumpul untuk melawan tetapi hancur dan daging mereka diberikan kepada burung pemangsa agar berpesta.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa kita sering diberikan progress yang bertahap kearah pertempuran terakhir dari Armageddon dan kemudian hasilnya dinyatakan, tetapi tidak pernah sekalipun Yohanes menggambarkan pertempuran yang sebenarnya. Hal ini jelas bahwa dia tidak menggambarkan pertempuran literal yang memakai tank dan pesawat.




waktu untuk membuat keputusan dan kekalahan terakhir

Perang ini adalah pertempuran perihal kesetiaan yang akan diberikan baik kepada Pencipta atau Setan.


Kedua belah pihak memiliki pendukung mereka: Sang Pencipta memiliki pengikut yang dipanggil Nya dan dipilih Nya (lihat Wahyu 17:14); Setan memiliki Babel dan raja-raja di bumi.


Kehancuran akhir adalah pesta pasca-perang oleh burung nasar. Teriakan burung nasar yang menakutkan 'digenapi" (lihat Wahyu 8:13). Penghancuran total terhadap konfederasi politik akan berlangsung pada kedatangan Yesus yang kedua.


Kita melihat dalam meterai yang keenam (lihat Wahyu 6: 15-17) raja-raja dan para pahlawan menangis memohon batu-batu agar jatuh pada mereka akibat rasa takut akan murka Anak Domba.


Konfederasi politik masih memiliki energi yang cukup untuk mencoba untuk menyerang tentara surga tetapi ini semua sia-sia (lihat Wahyu 19:19).


Binatang dan nabi palsu yang membuat patung binatang itu ditangkap dan dilemparkan hidup-hidup ke dalam lautan api ⎯ dunia terbakar (lihat Wahyu 19:20).




Bagaimana para nabi sering menggambarkan peristiwa yang jauh.


Sebagian orang bertanya apakah ini danau api yang sama yang digambarkan di sini sebagai danau api pada akhir milenium di Wahyu 20:10, atau ada dua danau api: satu ketika Yesus kembali dan yang satu lagi 1.000 tahun kemudian?


Jawabannya ditemukan dalam memahami bagaimana kemampuan nabi , seringkali , berbicara tentang peristiwa yang masih jauh yang jelas terpisah dalam waktu, seolah-olah mereka terjadi secara bersamaan.


Yang Johanes lakukan di sini adalah apa yang Petrus lakukan dalam 2 Petrus 3: 10-13 di mana ia menghubungkan kedatangan Yesus dengan penghancuran orang fasik setelah masa 1000 tahun.


Ketika kita melihat beberapa gunung dari kejauhan, mereka tampak dekat satu sama lain. Tapi ketika kita mendekat, kita dapat melihat lembah yang dalam diantara gunung.


Para Nabi bisa melakukan ini ⎯ mereka menyediakan "gambaran besar" dari peristiwa yang datang dari kejauhan seolah-olah mereka adalah hanya satu peristiwa.


Jika Yohanes melakukan ini di sini, kita akan melihat seperti yang kita dapatkan dalam Wahyu 20 bahwa ada lembah waktu-1000 tahun-antara peristiwa kedatangan Yesus dan lautan api.


Yesus yang sama yang mati di kayu salib, mengungkapkan kasih-Nya bagi orang-orang di bumi, dengan bertanggung jawab untuk menghancurkan orang jahat (Lihat Wahyu 19:21). Dia tidak mendelegasikan tugas ini kepada pihak lain.

Ketika Dia datang kembali, segala sesuatu yang kita ketahui di bumi ini hancur: gereja, kota dan pihak penguasa.


Dia menggunakan kekuatan alam dunia untuk membantu dalam penghancuran orang fasik ⎯ gempa bumi, kebakaran, hujan es dan burung.


[1] Berdasarkan E Lonnie Melashenko, "Wahyu: Kitab Akhir," Adventist Review, 16 Oktober 2003, halaman 14, 15.

[2] Terinspirasi oleh email dari Dan Millen 26 Maret 2003.






  • Grey Twitter Icon
  • Grey LinkedIn Icon
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Pinterest Icon
  • Grey Instagram Icon
This site was designed with the
.com
website builder. Create your website today.
Start Now